news
INFOGRAFIS
Air Mata Lisa
02 December 2019 15:25 WIB
berita
MANILA – Lisa Setiawati tak kuasa menahan tangis setelahgagal mempersembahkan emas di SEA Games XXX/2019. Turun di cabang olahraga (cabor) angkat besi kelas 45 kg putri, dirinya tak mampu memenuhi target yang dicanangkan olehPengurus Besar Persatuan Angkat Berat, Binaraga, Angkat Besi(PB PABBSI).

Sambil terus mengucap maaf, ia sesekali menyeka air mata yang membasahi pipi. Lifter 30 tahun itu tampak terpukul, menyusulkegagalannya di Ninoy Aquino Memorial Stadium, Manila, Minggu (1/12). Yang lebih membuat Lisa sedih, ini berpotensimenjadi SEA Games terakhir mengingat usianya yang tak lagimuda.




Baca Juga :
- Indonesia Paceklik Emas 28 Tahun, Vietnam Lebih Parah, 60 Tahun!
- Pelatih Timnas U-22 Vietnam Tidak Mau Komentar Soal Indra Sjafri




Tangisannya sedikit mereda setelah Menteri Pemuda Olahraga(Menpora) Zainudin Amali, Chief de Mission (CdM) Indonesia, Harry Warganegara Harun, dan beberapa ofisial, cobamenenangkan. Lisa mengaku kekalahan ini terasa begitumenyakitkan karena sang peraih emas, Vuong Thi Huyen, pernah ia kalahkan. 

Tepatnya dalam Kejuaraan Dunia Angkat Besi di Pattaya, Thailand, 18-27 September lalu. Ketika itu, Lisa meraihperunggu dengan total angkatan 165 kg (snatch 70 kg, clean and jerk 95 kg). Adapun lifter asal Vietnam tersebut berada di posisikeempat. Namun, kondisi itu berbalik di pesta olahraga duatahunan ini.


Baca Juga :
- Bentrok di Final, Begini Komentar Pelatih Timnas U-22 Vietnam Soal Indonesia
- Final SEA Games 2019, Timnas U-22 Indonesia Berhak Kostum Merah, Vietnam Putih


Secara keseluruhan, Lisa mengangkat beban 169 kg (snatch 75 kg, clean and jerk 96 kg) atau lebih baik empat kg dariKejuaraan Dunia. Namun, Vuong Thi mampu melebihinyadengan total angkatan 172 kg (snatch 77 kg, clean and jerk 95 kg). Untuk diketahui, percobaan snatch pertama Lisa, dianulirjuri.

Mereka menganggap Lisa tak stabil saat mengangkat 71 kg.Kondisi ini berpengaruh terhadap angkatan selanjutnya, termasuk clean and jerk, di mana dirinya harus mengejarketinggalan. Lisa pun mencoba dengan 100 kg pada angkatanketiga clean and jerk namun gagal, sekaligus memupuskanharapan emas.  

“Maaf, saya belum bisa memberikan emas untuk Indonesia.Saya hanya bisa memberi perak. Sekali lagi, mohon maaf,” ujarLisa di hadapan awak media yang menemuinya usaipertandingan, kemarin. “Saya sudah berusaha semaksimalmungkin untuk mewujudkan target emas. Tapi, saya belum bisamemberikan.”

Sambil berlinang air mata, Lisa mencoba untuk menjawabsemua pertanyaan jurnalis dari Indonesia. Bahkan, wanitakelahiran 4 September 1989 itu memberi motivasi kepada atlet-atlet muda untuk terus melanjutkan mimpi. Ia berharap, kelakada lifter penerus yang konsisten mengharumkan namaIndonesia

“Jangan pantang menyerah, latihan dan semangat untuk atletmuda. Jika saya bisa kembali ke masa muda, saya akanbersungguh-sungguh. Saya akan serius berlatih dan bertandingkarena mungkin sedikit telat. Usia tak bisa dibohongi. Saya yang sudah berkepala tiga, tapi masih ingin berlatih dan bertanding,” kata Lisa.

Dalam kesempatan ini, Menpora mengapresiasi perjuangan Lisa.Menurutnya, dalam dunia olahraga, hal-hal seperti inimerupakan hal yang biasa. Setidaknya, ia sudah menunjukkansemangat pantang menyerah hingga mampu menyumbangkanperak untuk Indonesia. “Lisa luar biasa, kebanggaan kita,” ujarZainudin.

“Namanya olahraga, ada menang ada kalah. Saya rasa, tidakmemalukan mendapat perak karena bagaimanapun ini tidakmudah. Ia melakukan angkatan terakhir dan membuat kitasemua bangga. Sangat mengapresiasi upaya dan kerja kerasnyaselama ini. Semoga jadi penyemangat untuk yang lain,” iamenambahkan. 

Pada hari yang sama, angkat besi juga menyumbang perunggumelalui Surahmat Wijoyo yang berlaga dalam kelas 55 kg putra. Surahmat mencetak total 250 kg (110 kg snatch, clean and jerk140 kg). Emas jadi milik lifter Vietnam, Lai Gia Than dengantotal angkatan 264 kg dan perak diraih tuan rumah, John FabliarCenzia dengan 262 kg.***

loading...
T
Penulis
TSM
news
news